Saya Hilang Hancurkan Kehidupan Saya Cuba Hidupkan Sister "Sempurna" Saya
Anonim

Kakak saya ialah Ratu Homecoming, Presiden Badan Pelajar dan Salutatorian kelas sekolah menengahnya. Saya, sebaliknya, hidup dalam bayangannya.

Kakak dan kakak saya yang lebih tua bertentangan. Dia malu, semasa saya keluar. Dia membenci konflik, sementara saya tidak takut untuk menyuarakan pendapat saya. Dia menikmati sains dan matematik, sementara saya suka menulis dan kreativiti. Walaupun perbezaan kami, saya menghabiskan sebahagian besar zaman kanak-kanak saya sebagai kakak perempuan yang sempurna dan pelajar yang luar biasa. Untuk masa yang paling lama, saya tidak tahu saya dibenarkan menjadi orang saya sendiri.

Iklan - Continue Reading Below

Saya menyembah kakak saya membesar. Saya akan mengikutinya di mana-mana dan melakukan segala yang dia beritahu saya. Walaupun ia adalah sesuatu yang asas seperti mengambil rambut berus rambut untuknya, saya lebih senang berbuat demikian. Di mata saya, kakak saya adalah orang yang paling keren yang pernah saya temui.

Kami berumur tiga tahun, tetapi saya cuba menutup jurang itu dengan menyalin segala yang dia lakukan. Setiap kali dia tidur dengan rakan-rakan, anda dapat mencari saya di suatu tempat di dalam bilik menguping dan berpura-pura memahami masalah budak dan cara memakai solek. Saya akan sentiasa mencuri pakaiannya, dan "lupa" untuk memulangkannya. Ia jelas dia diganggu oleh saya sentiasa berada di sekeliling, tetapi saya rasa saya tidak dapat mengambil petunjuk ketika itu. Adalah semulajadi untuk melihat adik-beradik anda, tetapi saya membawanya ke tahap yang baru.

Adalah semulajadi untuk melihat adik-beradik anda, tetapi saya membawanya ke tahap yang baru.

Pada mulanya, saya bangga mengikuti jejaknya. Kanak-kanak saya terdiri daripada kakak saya selalu menerima pujian untuk pencapaiannya, dan saya mahukan yang sama. Dia adalah motivator saya untuk mendapatkan gred yang baik di sekolah dan sentiasa berada dalam tingkah laku terbaik kerana itulah yang saya lihat dia lakukan.

Dengan hormat dari Stacia Affelt

Masalahnya dengan ini ialah saya cuba untuk menjadi seperti dia seperti mencuba untuk memasangkan persegi ke dalam bulatan: mustahil.

Tidak sampai sekolah menengah saya mula menyedari perbezaan besar kami. Saya berada di usia di mana saya terpaksa membuat keputusan tentang apa minat saya dan apa yang saya mahu mengambil bahagian dalam bidang ekstrakurikulum. Saya bersedia mengikuti jejak adik saya seperti biasa, tetapi kepentingannya semata-mata bukan minat saya.

Saya takut pada awalnya kerana saya tidak fikir saya akan menerima kelulusan ibu bapa saya kecuali saya sama dengan kakak saya. Mereka tidak pernah mengatakan secara jelas kepada saya bahawa akan berlaku, tetapi mereka bercakap-cakap dengan mengatakan sesuatu tentang dirinya sebagai "kegemaran" dan "anak malaikat". Dia tidak pernah berbual-bual atau berbohong kepada ibu bapa saya dan sentiasa berkelakuan.

Iklan - Continue Reading Below

Jika adik saya adalah "malaikat", maka itu hanya meninggalkan satu peranan bagi saya: "syaitan." Tekanan yang saya pakai pada diri saya terlalu banyak untuk ditangani, jadi pada masa saya memasuki sekolah menengah, saya mula bertindak dan memberontak terhadap keluarga saya. Memanggilnya keperluan untuk perhatian atau hanya kelakuan hormon normal anda, tetapi saya merasakan tekanan untuk menjadi dia menjadi tekanan untuk menjadi apa-apa kecuali dia.

Jika ada sesuatu yang kakak saya tidak akan lakukan, maka anda pasti saya melakukannya. Ini melibatkan saya menyelinap keluar, bercakap kembali kepada ibu bapa saya, dan berbohong mengenai aspek tertentu dalam hidup saya. Akibatnya, saya menghabiskan sebahagian besar remaja saya dengan alasan, terjebak di dalam bilik saya dan tanpa telefon. Ibu bapa saya terkejut sepenuhnya mengenai tingkah laku baru saya. Mereka hampir menghantar saya ke sekolah asrama dan hampir mengupah kaunselor keibubapaan untuk "membetulkan" saya. Ironinya, semua ini terjadi selepas kakak saya pergi ke kolej, jadi dia tidak perlu melihat keadaan yang telah ditinggalkannya.

Semasa dia pergi, kami hampir tidak bercakap. Saya enggan membalas teksnya atau menjawab panggilan telefon hujung minggu. Saya mahu kekal jauh dari beliau sebagai manusia mungkin. Apabila dia pulang ke rumah untuk berehat, saya pasti MIA. Saya berhenti menyokong atau menjaga kehidupannya.

Selepas empat tahun drama, saya berusia 18 tahun dan telah melemahkan peranan gadis saya yang buruk. Saya akhirnya bersedia untuk menetap dan meminta maaf kepada ibu bapa saya dengan cara saya merawatnya. Kami duduk di ruang tamu kami apabila saya memberitahu mereka-dengan air mata meluncur pipi saya-bagaimana saya merasakan saya tidak boleh hidup sehingga kakak saya, jadi saya terpaksa berhenti mencuba.

Mereka memberitahu saya semuanya berada di kepala saya dan mereka tidak pernah mengharapkan saya menjadi seperti dia. Entah bagaimana, itu betul-betul apa yang saya perlu dengar dari mereka, dan saya dengan serta-merta dibebaskan dari berat badan yang saya pakai pada diri saya selama bertahun-tahun. Saya menyesal membuang begitu banyak masa dan kemarahan pada sesuatu yang ada di kepala saya, tetapi bersyukur, saya dapat menyelesaikan ketegangan dengan ibu bapa saya. Saya tidak boleh mengatakan yang sama untuk kakak saya, walaupun. Cara saya merawatnya semasa dia berada di kolej menyebabkan kami bertambah jauh dan kami tidak dapat pulih sejak itu. Kami tidak pernah benar-benar bercakap mengenai tingkah laku saya, jadi ia adalah jenis gajah di dalam bilik.

Saya menyesal membuang begitu banyak masa dan kemarahan pada sesuatu yang ada di kepala saya.

Pada masa kini, perbezaan kami menunjukkan lebih banyak berbanding sebelum ini. Kami kebanyakannya bercakap pada hari lahir, tamat pengajian dan hari cuti. Kami tidak bersaing dengan satu sama lain kecuali jika kami berada di dalam bilik yang sama dan tidak ada yang lain untuk dibicarakan. Tidak ada yang mengejutkan, kakak saya lulus kolej dengan penghormatan dan segera menemui pekerjaan bergaji tinggi. Beliau kini tinggal sendiri dengan kekasih sekolahnya yang tinggi. (Ya, betul.)

Ketika saya mendekati tamat pengajian kolej saya sendiri, perasaan-perasaan menjadi pelari untuk kakak saya mula merayap lagi. Dia membuat jalan menuju kejayaan, dan saya tahu ibu bapa saya mengharapkan saya melakukan perkara yang sama. Ia banyak tekanan, tetapi saya bertekad untuk tidak membiarkan tahun-tahun sekolah menengah saya mengulangi diri mereka sendiri.

Saya menyedari sekarang bahawa jika ia bukan untuknya, saya tidak akan menjadi termotivasi atau didorong kerana saya mencapai matlamat saya. Saya berharap untuk menjadi berjaya kerana dia pasca grad, tetapi kebahagiaan saya sendiri lebih penting sekarang. Sejak itu, saya telah belajar untuk hidup dengan hakikat bahawa kakak saya dan saya adalah dua orang yang berbeza, dan tidak mengapa.