Saya Adakah Lima Ketika Ibu saya Meninggal dan Ayah saya Pergi ke Penjara
Anonim

Mungkin ia adalah fakta bahawa dia bukan ibu bapa kelahiran saya yang menjadikan hubungan kita begitu aneh, namun begitu indah.

Ia adalah tahun 1998 ketika ibuku meninggal dunia akibat aneurisme otak, ayah saya di penjara, dan saya berusia lima tahun yang tidak berdaya tiba-tiba tanpa rumah.

Ibu ibu saya (dan tunggal) dengan serta-merta memfailkan jagaan penuh saya dan adik saya; Saya adalah lima dan adik saya hanya tiga.

Iklan - Continue Reading Below

Saya suka ibu saudara saya, kerana dia sentiasa berada di sekeliling dan memberi kita hadiah, cinta, dan kasih sayang setiap kali kita melihatnya. Bergerak dengannya bukan peralihan yang sukar sekali; ia seolah-olah kami tinggal bersama makcik yang seronok sepanjang masa.

Tetapi seiring berjalannya waktu dan dia mula beralih dari ibu saudara yang akan memusnahkan kami kerana dia tahu kami akan dihantar ke rumah, kepada ibu bapa yang harus memberi kami sumber dan disiplin untuk membentuk kita menjadi individu yang baik, parti tiba-tiba berakhir.

Ketika saya mulai bertambah tua dan melihat ibu saudar saya melalui lensa seorang remaja yang memberontak terhadap ibu bapa, saya juga mula menyifatkan perasaan terhadapnya bahawa sifat-sifat remaja yang biasa sifatnya kepada ibu mereka: merasakan bahawa saya tidak difahami, bahawa hidup tidak adil, dan saya tidak sabar untuk membesar dan mengawal hidup saya sendiri.

Hujah-hujah adalah perkara biasa, kerana saya mahu menggunakan kemerdekaan saya semasa ibu saudari saya menarik diri dari apa yang saya boleh dan tidak boleh lakukan. Melangkah ke pesta, tidur, dan filem dengan kawan memerlukan lebih banyak usaha dan mengemis daripada yang saya fikir perlu, dan privasi tidak ada. Walaupun saya tidak begitu memberontak sejauh melanggar dan membongkarkan peraturan, saya sangat bersemangat tentang rasa tidak puas hati dan kemarahan saya ke arah mereka. Ini menyuarakan pendapat membawa kepada lebih banyak hujah, kemarahan mengisi entri jurnal, dan jujur, banyak kebencian.

Dan walaupun ayah saya masih hidup, saya juga merasakannya. Kenangan saya kepadanya dari zaman kanak-kanak bukanlah yang paling menarik. Dia dan ibuku berada di tengah perceraian sebelum dia meninggal dunia. Kenangan yang menyakitkan dan kebencian yang ditunjukkan kepada saya tidak mempunyai perasaan ketika Hari Ayah dilingkari, dan saya tidak merasa terpaksa menghantar kad atau membuat panggilan telefon.

Iklan - Continue Reading Below

Saya akan duduk dan melihat album-album gambar dan bertanya-tanya betapa berbeza hidup saya jika ibu saya masih hidup. Walaupun saya terlalu muda untuk benar-benar mengenalinya, saya selalu fikir dia akan menjadi seorang ibu yang "sejuk". Itu dia ingin bercakap mengenai lelaki, dan menggalakkan saya untuk bersiar-siar dengan rakan-rakan, dan menjadi orang yang membawa kami ke pusat membeli-belah dan filem, dan menjadi ibu yang semua orang inginkan. Itu saya berharap saya dan tahu.

Saya akan duduk dan melihat album-album gambar dan bertanya-tanya betapa berbeza hidup saya jika ibu saya masih hidup.

Saya selalu merasakan rasa terpencil dan lain-lain apabila kawan-kawan saya akan bercakap mengenai "ibu" dan "ayah" mereka dan saya harus mengatakan "makcik" di tempatnya dan kemudian menjelaskan kerumitan kehidupan rumah saya kepada mereka yang memandang saya dengan kekeliruan.

Ia adalah satu perjalanan menarik yang membesar tanpa kedua-dua ibu bapa dalam hidup saya.

Walaupun secara retrospeksi, saya diberkati dengan tidak memilikinya.

Walaupun ketika saya masih muda, saya berazam untuk membesar, bergerak sendiri, dan melakukan apa yang saya mahu dan tidak bercakap dengan kebanyakan keluarga saya sekali lagi, saya menyedari bahawa saya sangat diberkati oleh pengorbanan yang mereka buat untuk saya dan Abang saya. Makcik saya adalah seorang wanita yang lebih tua yang tidak berada dalam keadaan kesihatan yang terbaik apabila dia memutuskan untuk mengambil jagaan saudara saya dan saya. Sebagai seorang kanak-kanak, saya tidak pernah menyedari impak fizikal dan emosi yang mesti ada padanya, tapi sekarang saya bersyukur dia memutuskan untuk mengambil tanggungjawab itu di tengah-tengah kesulitan peribadinya sendiri.

Ibu dan ayah saya tidak berada dalam sihat perhubungan domestik sebelum dia berlalu - siapa yang tahu persekitaran macam mana untuk adik saya dan saya jika mereka tidak mengalami perceraian, atau cuba untuk melakukannya?

Mak Cik saya besar dalam pendidikan dan menjadi individu yang berbudaya; kami sentiasa dicabar di sekolah dan dikondisikan untuk mendapatkan pendidikan kolej. Musim panas kami dipenuhi dengan buku sebagai tambahan kepada percutian di seluruh negara, dari Disneyworld ke Disneyland, supaya kami dapat pengalaman dan pendedahan yang bersifat formatif.

Kami dikelilingi oleh sepupu dan ahli keluarga yang juga mengambil minat terhadap kesejahteraan kita juga dijadikan contoh positif. Lelaki lain dalam keluarga melangkah ke hadapan untuk menjadi tokoh ayah dan model peranan lelaki yang positif, dan wanita mahu mengambil peranan "auntie" sejak ibu saudaku meletakkan dirinya di kedudukan ibu.

Walaupun cinta itu sukar, ada di sana.

Dan ketika tidak pernah mengisi ruang di hatiku yang akan menjadi milik ibu dan ayah saya, itu mengisi semangat saya dan membentuk hidup saya menjadi lebih baik.

Adakah anda mempunyai cerita yang hebat yang anda mahu lihat di Seventeen.com? Kongsi dengan kami sekarang dengan menghantar e-mel, atau mengisi borang ini!