OMG Namun Seorang Remaja Lain Dikemukakan Untuk "Cover Up" Untuk Memakai Pakaian Formal "Tidak Sesuai"!
Anonim

Iklan - Continue Reading Below

Beberapa minggu yang lalu, kami menulis tentang seorang remaja Utah yang diberitahu untuk memakai kot di tarian sekolah kerana bahunya yang kosong. Sekarang, sekolah menengah di Encik Orab, Ohio, telah mengambil sikap retro ini satu langkah lagi dengan melakukan perkara yang sama kepada seorang grader ke- 7 untuk lengannya yang telanjang.

Menurut Local 12, Ari Waters memutuskan untuk memakai gaun kuning cantik yang dimiliki oleh kakaknya untuk tarian sekolahnya. Dia memilih pakaian kerana ia sesuai dengannya dan kerana, sebagai tali pinggang panjang lutut, dia menganggapnya elegan dan sesuai. Oleh itu, Ari dipermalukan apabila seorang guru lelaki datang kepadanya di tarian dan memintanya mengenakan mantel untuk menutup lengannya yang telanjang. Seorang gadis lain yang mengenakan gaun tali spaghetti dilaporkan memberitahu perkara yang sama.

"Saya tidak tahu bagaimana untuk menggambarkannya. Saya berasa kotor dan hanya benar-benar turun dan kecewa kerana dia berkata kerana sepanjang malam kawan-kawan saya memberitahu saya, oh, pakaian anda kelihatan cantik, anda kelihatan begitu cantik hari ini, " Ari kata.

Ari memanggil ibunya, Gina Waters, meminta untuk dijemput, dan ibunya menuntut penjelasan dari sekolah naib sekolah.

"Saya berkata apa yang salah dengan tangannya yang telanjang, dan dia berkata 'mereka adalah objek seksual' dan saya berkata siapa, tunggu sebentar, " kata Gina.

Apa ini, abad kesembilan belas? Adakah pergelangan tangan dan pergelangan kaki akan menjadi pantang lama juga?

Pengetua sekolah, Sabrina Armstrong, menafikan pernyataan kontroversial wakil naib itu, dan menyatakan bahwa Ari telah melanggar kode pakaian sekolah, yang menyatakan bahwa puncak tangki dilarang tapi tidak menyebutkan pakaian gaun tanpa lengan.

"Gunung Orab Middle School mempunyai kod pakaian yang diterima pakai yang kami menghendaki semua pelajar mematuhi fungsi sekolah. Pentadbiran dikehendaki memastikan pelajar mengikut kod berpakaian. Beberapa minggu sebelum tarian sekolah di Sekolah Menengah Orab, para pelajar secara terang-terangan diberitahu bahawa kod pakaian harus dipatuhi.Terdapat tiga hingga enam orang pelajar pada malam itu di tarian yang diminta memakai baju baju untuk menutup pakaian tanpa lengan mereka. Pelajar yang dipersoalkan itu adalah salah seorang dari tiga hingga enam pelajar yang ditanya dan dia memakai jaketnya dan menetap di tarian itu. Adapun tuduhan yang lain, daerah itu telah melihat ke dalam situasi itu dan menganggap mereka tidak berasas, "kata Armstrong dalam satu kenyataan.

Iklan - Continue Reading Below

Gina tidak berpuas hati dengan pertahanan ini dan percaya perbincangan serius perlu dilakukan mengenai dasar kod pakaian sekolah.

"Saya faham mengapa mereka menyokongnya, dia kakitangan pentadbiran dan saya faham, tetapi ia berlaku, " kata Gina. "Pelajar sekolah menengah ini berumur 10 tahun hingga 13. Mereka adalah anak-anak, mereka bukan benda seksual, mereka bukan makhluk seksual, perkataan itu tidak boleh digunakan dan ia tidak sepatutnya dikaitkan dengan lengan, dengan anggota badan. "

Bagaimana perasaan anda tentang cerita ini? Bagaimana anda berfikir bahawa pentadbir seharusnya berkelakuan dalam keadaan ini?

LEBIH:

Gadis Remaja Dipaksa Pakai "Saman Malu" untuk Melanggar Kod Pakaian Sekolah Tinggi

Sekolah Sekolah North Dakota Mengajar Kod Pakaian "Tidak Perlu" Dengan Mempunyai Gadis Menonton Pretty Woman

Puluhan Gadis Diharamkan Dari Tarian Homecoming Sekolah Tinggi Untuk Pakaian "Tidak Terjadi"

Photo Credit: Tempatan 12