Ini Adalah Ia Apa yang Dapat Mengandung pada 15 tahun
Anonim

Dengan hormat dari Jessie Gill

Murid-murid Katolik yang kurang sopan sering tertarik dengan apa yang dilarang. Tidak mungkin saya menunggu sehingga perkahwinan melakukan hubungan seks, saya fikir. Saya tidak bersikap sederhana dalam sikap saya terhadap seks, saya juga tidak berpendidikan, tetapi ketika saya bertemu dengan teman lelaki saya, saya jatuh cinta dengan cinta. Pada usia 15, ia tidak banyak mengambil.

Iklan - Continue Reading Below

Kami tidak perundingan. Kami jatuh cinta. Kami tidak naif.

Tahun purba hampir berakhir, dan saya berpaling kepada rakan makmal saya suatu hari dan berkata, "Kami menggunakan kondom biru semalam, dan ia pecah."

"Berlaku sepanjang masa, " jawabnya. "Saya pasti awak baik-baik saja."

Sudah tentu saya baik-baik saja. Saya harus baik-baik saja. Tahun Junior sibuk. Ini adalah tahun 16s manis, permit memandu, dan prom junior. Ini adalah tahun yang saya akan mula melawati kolej. Fantasi universiti cuaca panas dan rehat musim bunga liar memenuhi fikiran saya.

Tetapi saya meragukannya. Bagaimana jika saya tidak baik?

Beberapa bulan tanpa tempoh tidak benar-benar luar biasa, saya fikir. Siklus haid saya tidak matang. Plus, saya masih memakai bikini! Tidak ada tanda-tanda fizikal yang manusia berkembang di dalam diri saya - sehingga suatu pagi ketika refleksi saya mengejutkan saya. Sekiranya ibu nenek saya datang? Buah dada saya kelihatan hebat.

Sebuah bola lampu pergi. Tiba-tiba semua yang saya fikirkan adalah, saya mungkin hamil.

Iklan untuk klinik yang menawarkan ujian kehamilan percuma menarik perhatian saya, dan saya pergi. Ternyata menjadi pejabat pro-kehidupan. Seorang kawan kumpulan belia memandu saya, dan kami dirawat dengan persembahan pro-hidup yang menggangu. Kemudian, wanita itu berjalan saya melalui ujian kehamilan. Tanda tambah kecil berlaku.

Pada mulanya, saya tidak percaya. Dunia saya runtuh. Saya memakai senyuman yang palsu dan terus bergerak melalui usul kehidupan, cuba kelihatan normal. Petrified dan kira-kira lapan minggu mengandung, saya masih belum memberitahu ibu bapa saya. Hari-hari saya dalam renungan yang tenang telah bernombor walaupun. Ia hanya masalah waktu sebelum ibu bapa saya menggambarkannya: Payudara saya semakin meningkat; perut saya akan mengikutinya. Sebaik sahaja sakit pagi ditendang, saya selesai. Ini adalah badan saya, masa depan saya - Saya mahu keputusan untuk menjadi milik saya. Tidak memberitahu mereka adalah satu perkara yang saya dapat mengawal, terutama kerana saya tidak pasti bagaimana tindak balas ibu bapa saya.

Iklan - Continue Reading Below

Tetapi saya tidak dapat mengharapkan sekelompok remaja untuk mengekalkan gosip yang sihat kepada diri mereka sendiri. Kawan memberitahu kawan-kawan yang memberitahu kawan-kawan. Dan sementara kumpulan belia yang ada di dalamnya tidak terlalu beragama, hal-hal mulai berlaku.

Pertama adalah panggilan ganjil dari seorang kawan. Dia merungut mengenai bahaya pengguguran. Sebelum saya tahu, saya mempunyai pelawat yang tidak diundang. Beberapa gadis dari kumpulan remaja, seorang pemimpin, dan seorang ibu bapa yang gila berada di halaman depan saya pada pukul 2 pagi. Mereka bangun saya dengan paip di tingkap bilik tidur saya.

Kumpulan itu berkhotbah. Mereka mengatakan khabar angin pengguguran yang berlaku di kalangan kumpulan belia. Mereka bersumpah untuk menghentikan saya. Saya sangat marah! Saya tidak membuat keputusan untuk melakukan pengguguran tetapi kefahaman mereka membuat saya mahu menjadualkan satu. Ia bukan urusan perniagaan mereka.

Saya ingin percaya bahawa mereka mempunyai niat yang tulen, tetapi saya fikir mereka mahukan drama itu. Salah seorang ibu yang berkaitan dengan kumpulan belia itu berkata, "Tuhan bercakap dengan saya dan memberitahu saya saya sepatutnya datang ke sini malam ini dan memberitahu ibu bapa anda bahawa anda mengandung."

Bagaimana anda berdebat dengan perintah suci? Adakah ia benar atau halus!

Jadi, saya memberitahu ibu bapa saya.

Mereka tidak dapat dielakkan kerana mengandung tetapi tidak terkejut. Ibu bapa saya tidak pernah menekan saya. Mereka tidak pernah memberitahu saya apa yang perlu dilakukan. Sebaliknya, mereka bersumpah untuk menyokong mana-mana jalan yang saya pilih. Dan selepas teman lelaki saya memberitahu keluarganya, ibunya memanggil saya. Mereka berjanji sokongan yang tidak berbelah bagi. Kita akan hilang tanpa mereka semua.

Iklan - Continue Reading Below

Iklan - Continue Reading Below

Walaupun dengan semua cinta itu, kehidupan sebagai remaja hamil disedut. Enam belas tidak manis. Gaun didagangkan untuk pakaian bersalin. Impian kolej hilang. Saya malu. Saya tertekan. September tiba; tahun junior bermula tanpa saya. Saya menamatkan tahun dengan sekolah-sekolah, terselip, terpencil. Rakan-rakan melawat, tetapi ia menyakitkan untuk mendengar apa yang saya hilang.

Pada ketika itu, teman lelaki saya dan saya tidak suka antara satu sama lain. Perhubungan remaja adalah dramatik, terutamanya dengan peningkatan hormon kehamilan dan tahap tekanan gila. Kami tidak bersetuju dengan segala-galanya. Kami juga melihat kaunselor untuk membantu memilih nama bayi. Apabila saya mendaftar untuk kelas persalinan, saya tidak mahu dia di sana. Ibu saya memberitahu saya saya terpaksa. Keraguan, saya membawanya bersama.

Tidak lama kemudian, anak perempuan saya tiba dua minggu lebih awal selepas bekerja selama 23 jam. Apabila doktor saya masuk, dia berpaling kepada teman lelaki saya dan bercanda, "Kami tidak memilih bapa naik dari lantai, terutama sekali ketika mereka hanya teman lelaki."

Saya dapat menyampaikan vaginally, dan saya bahkan tidak mempunyai epidural. Saya tidak pasti bagaimana saya menahannya, tetapi ibu saya, teman lelaki saya, dan ibu bapa saya berada di sebelah saya.

Sepanjang semua ini, saya sedar bahawa remaja hamil benar-benar dihakimi. Saya menghadapi peninjauan dua kali ganda dan bermata luas. Hari selepas melahirkan minda dan badan saya telah musnah, dan saya merasa seperti beban di dunia.

Iklan - Continue Reading Below

Saya bernasib baik kerana mempunyai sistem sokongan yang teguh. Namun, ia sukar. Saya tidak dapat membayangkan kehidupan seperti mana untuk gadis yang dipaksa menjadi ibu atau memeluknya sahaja.

Bagi saya, kos hidup sentiasa menjadi cabaran. Kami tinggal bersama ibu bapa saya, jadi mereka memberikan penjagaan kanak-kanak, yang membantu. Pada waktunya, saya mengejar GED saya dan pergi ke sekolah vokasional. Beberapa tahun kemudian, saya menghadiri kolej komuniti dan menjadi jururawat.

Penulis (kiri) dan anak perempuannya, hari ini.

Dua dekad kini telah berlalu. Teman lelaki saya berkembang menjadi ayah yang indah. Dia berada di sana untuknya, dia memberi sokongan anak pada waktu, dan dia bergerak berjam-jam untuk menghabiskan masa dengannya. Dia adalah seseorang yang dapat dihitung.

Hubungan kami jatuh sebelum anak perempuan kami berusia setahun. Kadang-kadang pengasuhan bersama adalah mimpi ngeri. Kadang-kadang ia menyeronokkan. Akhirnya, ketika kita menjadi dewasa, dia menambah ibu tiri yang indah kepada pasukan keibubapaan. Hari ini, anak perempuan kami kini menjadi pelajar kejuruteraan yang cemerlang dan berdedikasi.

Orang sering mengandaikan bahawa sejak saya mempunyai anak sebagai remaja saya mesti pro-hidup. Saya tidak. Ia adalah pilihan saya untuk menjadi seorang ibu, bukan satu pilihan terpaksa saya. Ia adalah pilihan yang saya berterima kasih kepada saya. Saya harap saya dapat melakukan yang lebih baik, tetapi keajaiban ibu adalah lebih berharga daripada mana-mana universiti cuaca panas atau manis 16.

Penulis (kiri) dan anak perempuannya, hari ini.

Dari: Cosmopolitan AS