Apa yang saya Belajar Apabila Saya Menjadi Dilahu Lahir-Lagi
Anonim

Caitlin * adalah seorang wanita berusia 23 tahun dari Belt Alkitab. Dia menghabiskan beberapa tahun pertama sekolah menengah yang berusaha mengimbangi rasa bersalah Kristian dan cinta muda.

Saya membesar Southern Baptist, yang semuanya "Jangan seks sehingga anda sudah berkahwin." Saya pernah belajar di sekolah menengah di sekolah menengah, dan para wanita yang mengajar kelas mempunyai peraturan-peraturan gila tentang gadis-gadis Kristian yang baik dan apa yang tidak dapat mereka lakukan. Mereka berkata perkara seperti, "Jangan berkongsi selimut dengan budak lelaki dan jangan pernah berbaring dengan budak lelaki." Mereka tidak pernah berkata, khususnya, seks itu kotor. Tetapi mereka akan mengatakan ia hanya baik jika anda berkahwin. Implikasinya adalah bahawa ia adalah kotor. Dan apabila beberapa gadis lain dalam kumpulan mengetahui bahawa sesetengah yang lain sedang melakukan hubungan seks, mereka bercakap banyak omong kosong tentang mereka dan berkata perkara yang benar-benar jahat.

Iklan - Continue Reading Below

Pada peringkat kesembilan, saya bertemu seorang lelaki bernama Zach * dalam kelas bahasa Inggeris. Kami mula berkencan, jatuh cinta, dan kira-kira sembilan bulan ke dalam hubungan, kami melakukan hubungan seks. Ia adalah kali pertama bagi kami berdua.

Saya berasa buruk pada mulanya, tetapi saya agak bercakap sendiri. Suka, saya bercakap dengan berfikir, "Oh, kita jatuh cinta! Baiklah jika anda jatuh cinta. Gereja hanya memberitahu orang untuk tidak melakukan seks supaya mereka tidak mempunyai semua bayi ini." Oleh itu, Zach dan saya terus bersetubuh, dan sepanjang hubungan hampir dua tahun kami, saya menjauhkan diri dari gereja yang saya akan pergi. Apabila saya berada di sekeliling rakan-rakan gereja saya, saya adalah jenis yang buruk. Saya adalah orang yang telah melakukan perkara yang paling banyak.

Saya tidak mahu mereka tahu bahawa saya sedang melakukan hubungan seks, kerana semua perkara yang mereka katakan mengenai gadis-gadis lain yang berada, tetapi saya memberitahu kawan-kawan gereja terdekat saya yang kami lakukan, seperti barang-barang foreplay. Dia tidak setuju dan suka, "Ia hidup awak, " jadi selepas itu, saya tidak mahu memberitahu sesiapa.

Tetapi kemudian Zach dan saya berpisah pada penghujung tahun kedua tahun, dan saya hancur. Saya sangat marah dan benar-benar mahu menghapuskan hubungan itu. Walaupun saya tidak menggantung kawan-kawan gereja saya banyak, ibu bapa saya menandatangani saya untuk pergi pada perjalanan besar ini - sebuah pantai berundur ke Alabama - bahawa pelajar sekolah tinggi di gereja mengambil setiap tahun. Ia betul selepas sekolah berakhir. Oleh itu, saya tidak mempunyai pilihan, saya terpaksa pergi, tetapi saya rasa ia mungkin memberi saya permulaan yang baru, atau cara untuk mengatasi hubungan saya dengan Zach. Seminggu lagi.

Iklan - Continue Reading Below

Pengunduran pantai sangat menyeronokkan, tetapi matlamatnya adalah untuk "menyelamatkan" sekumpulan orang, dan masa klimaks yang besar adalah pembaptisan. Seperti kebanyakan orang dalam perjalanan, saya telah dibaptis sekali sebelum saya berusia enam atau tujuh tahun. Tetapi para pemimpin perjalanan memberitahu kami kami boleh dibaptiskan semula jika kami mahu. Itu semua tentang diselamatkan, dan menjadi murni. Mereka seperti, "Lakukan ini dan Tuhan akan melupakan semua yang telah kamu lakukan." Setelah keluar dari hubungan itu, ini terdengar begitu menarik bagi saya.

Membaptis dalam perjalanan itu juga merupakan perkara yang "keren". Semua orang melakukannya - ia agak aneh jika anda memutuskan untuk tidak dibaptiskan. Rasanya seperti kita sedang ditekan untuk melakukannya, semata-mata kerana seluruh moral perjalanan adalah untuk melakukannya.

Kerana kita baru saja berpecah, dan kerana saya berada di persekitaran super religius ini, saya mula merasa benar-benar bersalah melakukan hubungan seks dengan Zach dalam perjalanan. Jadi apabila tiba masanya untuk orang dibaptis, atau dalam kes saya dibaptis semula, saya memutuskan untuk melakukannya. Saya berasa seperti ini akan membantu. Saya fikir ia akan membantu saya kembali kepada rahmat Allah. Bukannya saya sangat bimbang tentang tidak masuk ke syurga - saya selalu fikir saya akan pergi ke syurga - tetapi saya fikir saya akan berada di bahagian bandar yang kurang baik atau sesuatu. Ia adalah sebahagian besar cara untuk menjauhkan diri dari segala yang berlaku. Di dalam fikiran saya, untuk mendapat dibaptis semula adalah 40 peratus agama, dan 60 peratus mahu mencuci Zach.

Pada malam pembaptisan, mereka menyeru kami ke taman air besar ini yang disewa gereja hanya untuk acara ini. Saya menunggu sejajar dengan kawan saya, yang ayahnya adalah salah satu daripada orang yang melepaskan semua orang untuk pembaptisan. Mereka mempunyai satu tan orang dewasa yang membaptis sesiapa yang mahu melakukannya, anda hanya perlu bertanding. Saya ingat kemudian, mereka bergegas ke semua upacara penyembahan ini. Ia adalah pengalaman besar dan emosi.

Saya rasa kurang bersalah untuk sepanjang perjalanan, kami berada di sana selama dua atau tiga hari lagi. Kumpulan ini berada pada tahap yang tinggi sepanjang masa, seperti "WE GOT BAPTIZED!" Tetapi apabila saya pulang ke rumah dan berlari ke Zach, ia seolah-olah tidak berubah. Saya berasa seperti saya cuba menyelesaikan masalah yang tidak dapat anda selesaikan. Saya fikir pembaptisan akan membantu saya berasa bersih. Tetapi ia tidak. Kita semua hanya berdoa sedikit lagi dan basah. Saya pulang ke rumah dan masih dirasakan kotor - saya ingat berasa kotor.

Selepas beberapa ketika saya mula pergi ke gereja yang berbeza yang tidak membuat saya berasa buruk. Saya berhenti bersalah dan kotor kerana mahu seks, dan memilikinya. Saya sedar, semasa saya membesar dan lulus dari sekolah menengah, seks itu tidak kotor. Anda tidak kotor kerana melakukan hubungan seks. Dan gereja-gereja atau orang lain tidak boleh membuat anda berasa seperti anda, dan anda tidak perlu berasa malu untuknya. Anda tidak sepatutnya merasa seperti anda perlu mengikat diri anda dalam air suci untuk menjadi cukup bersih untuk sesiapa sahaja, atau cukup bersih untuk diri anda sendiri.

Saya sudah berkahwin sekarang, tetapi saya mempunyai hubungan seks "di luar nikah" lagi dengan suami saya ketika dia masih teman lelaki saya. Saya tidak pernah merasa bersalah sekali lagi - Saya masih Kristian, tetapi saya dibaptiskan sekarang.

* Nama telah diubah.

Dari: Cosmopolitan AS